Laman

Sunday, 18 September 2016

Menanti Tulisanmu

Aku selalu menanti tulisanmu. 
Karena dari mana lagi aku bisa tahu tentang apa yang sedang kamu pikirkan bila tidak dari sana. 
Kita tidak pernah bercakap-cakap tentang sesuatu yang dalam, hanya sebuah sapaan. 
Aku selalu menunggu tulisanmu. 
Karena dari mana lagi aku bisa tahu tentang jalan pikiranmu, tentang masalah yang sedang kamu hadapi, atau tentang perasaan yang sedang kamu rasakan. 
Meski tulisan itu tidak sepenuhnya mewakili perasaan, setidaknya aku tahu perasaanmu masih hidup untuk nantinya aku cintai. 
Itu pun bila kamu mengijinkan.

Aku selalu membaca tulisanmu. 
Dari halaman satu hingga halaman yang aku yakin akan terus bertambah. 
Karena dari mana lagi aku bisa mengenalmu dengan leluasa bila tidak dari sana. 
Aku bahkan tidak kuasa menyebut namamu di hadapan temanmu. 
Aku harus menunggu sepi atau malam hari untuk bisa leluasa memandang layar dan membaca berulang-ulang setiap kata yang lahir dari pikiran dan hatimu.

Aku menyukai cara jatuh cinta seperti ini. 
Tidak kamu tahu dan aku pun tidak harus repot-repot bertanya kesana kemari tentangmu hari ini.
Teruslah menulis karena suatu hari salah satu tulisanmu akan kuwujudkan. 
Tentang resahmu menunggu seseorang yang tak kamu tahu siapa, tapi kamu percaya pasti datang. Aku pasti datang.

-Kurniawan Gunadi


PS:
indah ya? tapi memang lebih cocok dari sudut pandang laki-laki, sih.

1 comment: